Tel: (021) 316 8200   EMail: humas@bppt.go.id

BPPT Gelar Kontes Produk Inovasi Industri Agro dan Bioteknologi

 

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mengenalkan berbagai inovasi dibidang agroindustri dan bioteknologi yang diharapkan dapat menggerakan ekonomi rakyat di sejumlah daerah.


Deputi BPPT Bidang Teknologi Agroindustri dan Bioteknologi, Eniya Listiani Dewi menyampaikan terdapat 22 program dan 48 poster kegiatan bertemakan "Innovation of Bioeconomics on Agroindustrial and Biotechnology Program 2017".


“Seluruh inovasi ini sudah teruji termasuk dari sisi ekonomi bisnis dan siap untuk diaplikasikan kepada kalangan industri dan masyarakat,” ungkap Eniya dalam acara bertajuk Innovation of Bioeconomics on Agroindustrial and Biotechnology Programme 2017, yang dilaksanakan di Gedung Pusat Inovasi dan Bisnis Teknologi BPPT, PUSPIPTEK, Tangsel, (30/1).



Salah satu teknologi yang digadang adalah benih jagung BR2 dan BR4 yang tahan cuaca dan penyakit serta masa panennya hanya 85 hari, dimana umumnya untuk tanaman jagung membutuhkan waktu 110 hari.


“Dengan benih ini, maka masyarakat dapat memanen jagung sampai dengan empat kali dalam setahun sehingga dipastikan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat terutama petani jagung,” ungkap Eniya.


Teknologi lainnya lanjut Eniya adalah pengenalan proses ekstraksi pada tanaman yang dapat dimanfaatkan untuk obat herbal, yang dapat membantu masyarakat atau industri untuk menjalankan bisnis obat herbal.


"Kami dalam acara ini ingin melakukan sosialisasi terkait inovasi produk dari hulur ke hilir, sehingga masyarakat menjadi termotivasi serta diharapkan dapat menangkap peluang bisnis dari inovasi yang kai perkenalkan," kata Eniya.


Teknologi lainnya yang ditawarkan, tambah Eniya seperti bagaimana berternak sapi di perkebunan sawit. "Jadi apa saja yang dapat dimanfaatkan dari tanaman sawit untuk program penggemukan sapi tujuan akhirnya untuk mensejahterakan petani sawit. Kemudian juga memperkenalkan teknologi coating terutama untuk tanaman buah sehingga  usia buah menjadi lebih panjang serta tidak gampang busuk. Salah satu yang diperkenalkan pada tanaman mangga".


"Selain itu dibidang pangan juga diperkenalkan mie yang menggunakan bahan dasar jagung. Berbeda dengan mie terigu, mie jagung sangat cocok bagi masyarakat yang tengah menjalankan gaya hidup sehat, atau bagi penderita diabetes," kata Eniya.


Eniya mengatakan, saat ini untuk mie jagung sudah mampu dimasak dengan waktu hanya lima menit saja, seperti halnya dengan mie terigu. Awalnya memang masih 10 menit untuk memasaknya, namun dengan inovasi saat ini bisa dipersingkat hanya lima menit saja.


Mie ini biaya produksinya hanya Rp10.000 saja serta sudah diproduksi masal, saat ini sudah ada industri yang memasarkannya ke masyarkat, namun BPPT mempersilahkan kepada kalangan industri atau masyarakat lainnya yang ingin menjadi mitra pemasaran.


Kemudian ada juga cara budi daya nanas dengan memanfaatkan bibit yang sudah ada, namun hasil yang didapat menjadi lebih banyak, serta inovasi lainnya yang sudah teruji dapat diaplikasi kepada masyarakat maupun kalangan bisnis.


"Seluruh inovasi ini diuji di depan panel yang terdiri dari unsur perguruan tinggi, kementerian terkait, serta lembaga lainnya," paparnya.


Sebagai informasi, Acara yang diikuti 200-an  peserta ini diantaranya menghadirkan berbagai teknologi dibidang pangan, pertanian, dan kesehatan yang dapat diadopsi untuk kebutuhan industri dan bisnis. Dalam acara ini ahli yang mempresentasikan teknologi ini tidak sekedar mensosialisasikan cara melakukan ekstraksi tetapi juga bagaimana menjaga agar selalu higienis serta cara mendaftarkan obat tersebut BPOM. (Humas/HMP)


Editor: SP

 

 

 

 

 

 

FacebookTwitterLinkedin

Tweet Terbaru

Teknologi Untuk Kejayaan Bangsa

Hubungi Kami

 Bagian Humas
Gedung BPPT II Lantai 15
Jl. M.H Thamrin No. 8 Jakarta Pusat

  Tel: (021) 316 8200

  Fax: (021) 398 38729

  Web: bppt.go.id