• 021 316 9534
  • This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

SP.028/IV/2020 - Sinergi BPPT dan TFRIC-19, Siapkan Rapid Diagnostic Test Kit Covid-19 untuk Produksi Massal

SIARAN PERS BPPT

SP.No. 28/HMP/HMS/HKH/IV/2020

Rabu, 15 April 2020

Sinergi BPPT dan TFRIC-19, Siapkan Rapid Diagnostic Test Kit Covid-19 untuk Produksi Massal

 

BPPT terus bersinergi dengan Task Force Riset dan Inovasi Teknologi untuk Penanganan COVID-19 (TFRIC19), berbagai produk teknologi sudah dihasilkan seperti mobile hand washer, hingga aplikasi CovidTrack. Saat ini juga sedang disempurnakan portable ventilator untuk diproduksi massal oleh industri.

 

Tak hanya itu, disebutkan Kepala BPPT Hammam Riza, dalam waktu dekat akan diluncurkan Rapid Diagnostic Test (RDT) Kit untuk mendeteksi COVID-19, atau biasa dikenal publik dengan sebutan screening virus Corona. 

 

Hammam mengatakan, BPPT bersama TFRIC19, yang juga berada dalam koordinasi Konsorsium COVID-19 yang dibentuk Kementerian Riset dan Teknologi, saat ini tengah membuat dua tipe RDT kit, untuk mendeteksi cepat virus corona (SARS-Cov-2). Kedua tipe perangkat tersebut yakni, RDT deteksi antibodi IgG/IgM, dan RDT deteksi antigen micro-chip.

 

“Mohon dukungan dan doa dari semua pihak, agar RDT deteksi antibodi IgG/IgM dapat diproduksi bulan Mei. Saat ini kami terus melakukan percepatan pengembangan purwarupa RDT IgG IgM, dan RDT micro-chip,” ungkapnya usai agenda rapat virtual dengan Komisi 7 DPR di Kantor BPPT, Jakarta (14/04).

 

RDT Buatan Lokal Lebih Sensitif

 

Lebih lanjut Hammam menuturkan bahwa RDT buatan anak bangsa ini memiliki kelebihan, yakni lebih sensitif dan spesifik dalam mendeteksi virus corona dibandingkan test kit impor.  Dikarenakan RDT tersebut, menggunakan strain virus dari orang Indonesia dalam pengembangannya.

 

“Kami targetkan sensitivitas RDT akan lebih tinggi dalam mendeteksi COVID-19 di Indonesia dengan menggunakan strain virus dari pasien positif Indonesia.  Tentu hal ini berbeda dengan RDT kit yang diproduksi luar negeri, karena kit impor tersebut menggunakan strain virus dari negara lain,” jelas Hammam.

 

Hammam lalu merinci bahwa upaya pengembangan RDT kit terus dilakukan oleh BPPT bersama TFRIC19 yang diantaranya terdiri dari UGM, ITB, dan industri. 

 

Perlu diketahui  purwarupa RDT IgG/IgM ini dikembangkan dalam bentuk strip. Produk RDT IgG/IgM buatan Indonesia ini akan mampu mendeteksi secara cepat dalam waktu 5-10 menit dengan meneteskan darah atau serum pada alat RDT IgG/IgM.

 

Sementara perangkat RDT micro-chip merupakan alat deteksi antigen yang menggunakan micro-chip. Alat ini mampu mendeteksi secara dini keberadaan virus covid-19 pada pasien dalam pengawasan (PDP), orang dalam pemantauan (ODP) atau orang tanpa gejala (OTG) dengan menggunakan sensor Surface Plasmon Resonance (SPR). Dalam 1 micro-chip dapat mendeteksi sekaligus 8 sampel dengan sampel bisa langsung dari swab.

 

“Saat ini progress pengembangan kedua tipe RDT kit masih dalam tahap disain dan akan diuji validasi dengan menggunakan isolat RNA, yang dimiliki oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan dan juga LBM Eijkman. Kami akan terus mengakselerasi, agar produk ini dapat segera digunakan untuk mendukung percepatan penanganan pandemik virus COVID-19 secara nasional,” pungkas Hammam. (Humas BPPT)


Hubungi Kami
Bagian Humas
Gedung B.J. Habibie Lantai 15
Jl. M.H Thamrin No. 8 Jakarta Pusat DKI Jakarta 10340
(021) 316 9534
(021) 398 38729
humas@bppt.go.id
bppt.go.id

© 2020 Designed by Pusat Manajemen Informasi & Biro Hukum, Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat - BPPT